Sunday, October 30, 2016

~Isteri Separuh Masa..~

Bismillahirrahmanirrahim...

Assalamu'alaikum wbt...

Sudah 3 hari bersama anak-anak bercuti di Bandaraya Bersejarah..
Seronok anak-anak dapat berjalan..
Awalnya saya tak rasa nak pergi mana-mana..
Tapi bila fikir anak-anak..
Cuba minta izin dengan Incik Hubby..
Alhamdulillah, Incik Hubby izinkan..
Katanya, bila lagi nak berjalan rehatkan minda..
Nak tunggu dia entah bila..
Janjinya bulan Disember..
InsyaAllah kalau ada rezeki bercuti jauh kali ini..

Entry kali ini saya terpaksa sentuh tentang poligami..
Ada kawan yang minta saya buat ulasan..
Ada seorang dari grup poligami yang katanya alasan dia berpoligami adalah kerana penat jadi isteri sepenuh masa..
Beberapa kali juga diulang kata-kata yang serupa..
Bila ditanya apa beza isteri sepenuh masa dan isteri separuh masa..
Tak pernah dijawabnya..
Dan juga bila ditanya apa yang memenatkan dia..
Tetap tiada jawapan..

Bagi saya, bila sah saja lafaz ijab dan qabul..
Maka, sepenuhnya diri kita menjadi seorang isteri..
Tidak kira isteri nombor berapa sekalipun..
Saya tak pernah terfikir pun tentang isteri separuh masa ni..
Bagi saya, status "isteri separuh masa" ni bukan untuk wanita yang telah sah dinikahkan..
Maaf kata, ianya lebih sesuai untuk wanita simpanan..
Dalam perkahwinan, tiada istilah isteri separuh masa..
Kerana sebagai isteri, sepenuhnya kita terikat dengan suami..
Saya kurang setuju dengan pendapat sebegini..
Ramai juga teman-teman yang kurang setuju..
Cuma tidak pernah dapat penerangan yang selanjutnya bila ditanya..
Ideologi ini pada saya tidak sesuai untuk dikaitkan dengan institusi poligami..
Saya tak fikir mereka yang berpoligami adalah kerana tidak mahu jadi isteri sepenuh masa..

Mungkin saya orang yang kurang layak untuk memberi pandangan tentang poligami..
Sementelah saya tak punya ilmu yang cukup..
Agaknya kalau Incik Hubby bagi saya "adik baru"..
Mungkin kala itu baru saya boleh faham lebih dalam lagi maksud poligami.. Hahaha..
Ada lagi cerita tentang poligami..
InsyaAllah entry yang akan datang..
Ada cerita yang ingin saya kongsikan..
Pengalaman teman-teman sekeliling..


*Malam ini kami bertolak dari Melaka ke Kuala Lumpur.. Macam tak rasa nak balik je.. Hehehe..*

-AkU-
Bandaraya Bersejarah..
22:07 malam..

Read more…

Saturday, October 29, 2016

~Jadi la Seorang Isteri..~

Bismillahirrahmanirrahim...

Assalamu'alaikum wbt...

Minggu yang lalu, saya dan anak-anak demam selsema..
Kali ni agak lama juga, lebih kurang 8 hari..
Dua kali mencatat suhu yang agak tinggi..
Maka, saya hanya mampu terbaring sahaja..
Sesekali ke bilik air bila anak-anak nak buang air atau mandi..
Kesian anak-anak..
Seharian makan roti sebab Ibu tak larat nak berdiri untuk masak..
Beberapa hari demam dah agak berkurangan..
InsyaAllah, ada tenaga untuk masak..
Ujian Allah sebagai penghapus dosa yang lampau.. Alhamdulillah..

4 hari yang lalu sewaktu Incik Hubby baru pulang dari outstation..
Setelah saya bukakan pintu dan duduk di sofa..
Incik Hubby duduk di sebelah saya..
Kepala saya diusap umpama anak kecil..
Setelah itu tubuh saya di tarik dalam pelukannya..
Saya terdengar dia berbisik di telinga..
"Sayang tolong janji dengan Abang untuk jadi isteri yang memahami dan tau sempadan sebagai seorang isteri ya !"
Saya rungkaikan pelukan dan soal dia..
"Salah apa pula yang orang buat kali ini ?"
Jawab dia..
"Sayang tak salah apa.. Abang nak beri ingatan saja.. Takut satu masa nanti bila kehidupan Sayang melebihi kehidupan Abang, Sayang akan lupa diri.. Walaupun Abang tau Sayang tak macam tu, tapi manusia ni sifatnya berubah.. Biar la Abang ingatkan awal-awal.."
Saya cuba ingat kembali kiranya ada kesalahan yang saya lakukan menyinggung perasaan Incik Hubby..
Tak ada satu pun yang melintas di fikiran..
Saya pandang wajah suami lama dan dalam..
Setelah lama berfikir, baru saya faham mengapa Incik Hubby berkelakuan sedemikian..
Saya peluk Incik Hubby erat..
Saya bisikkan padanya..
"InsyaAllah, orang sentiasa mohon pada Allah moga tidak lupa diri walau dimana kedudukan orang sekalipun.. Moga Allah sedarkan orang, tempat suami tetap di hati.. Bukan di kepala untuk dijunjung dan bukan di kaki untuk dipijak.. Tapi dihati untuk disayang, dicintai dan dihormati.."
Saya nampak Incik Hubby senyum sambil lafaz..
"Terima kasih sangat Sayang sebab selalu menjadi isteri yang memahami dan mendamaikan.."

Manusia ini bila punya kuasa, akan rasa diri besar dari orang lain..
Sedang dirinya penuh kekurangan..
Namun bila nafsu menguasai diri, segala ego dan sombong diri akan terbit dan tumbuh dalam hati..
Di kala itu, dia akan lupa siapa dirinya..

Setiap kali Incik Hubby rasa "down"..
Saya akan cuba kembalikan semangat dia..
Beri dia kata-kata perangsang agar dia kembali ceria..
Kerja macam Incik Hubby ni kena sentiasa ada ketenangan dan keyakinan..
Bila diganggu dengan perangai manusia yang tak tentu hala ni adakala tergugat juga kesabaran..
Dan tugas saya untuk menjernihkan pandangan dia yang "kelam"..
InsyaAllah, selagi diberi nyawa, saya akan sentiasa berdiri di belakangnya sebagai penyokong setia..


* Jadi la isteri yang mendamaikan setiap pandangan suami.. Menenangkan hati dan jiwa suami.. Menjadi telinga saat suami cari tempat mengadu.. Berkata-kata yang manis dan indah di pendengaran.. Bukan isteri yang asyik bercerita tentang haknya, namun mengabaikan hak suami.. Bukan juga isteri yang hanya memikir tentang hati sendiri dan tidak mengendahkan hati suami.. Jadi la isteri yang sederhana.. Isteri yang dipandang sebagai bidadari dunia.. Memberi itu lebih baik dari menerima..*

-AkU-
Bandar Bersejarah..
02:07 pagi..

Read more…

Tuesday, October 18, 2016

~YB Melawat Kawasan..~

Bismillahirrahmanirrahim...

Assalamu'alaikum wbt...

Malam tadi, balik je rumah tekak dah rasa perit..
Mata asyik mengalir air mata..
Hidung jangan cerita la..
Dah merah macam ceri.. Hehehe..
Itu semua tanda-tanda nak demam..

Semalam bawa anak-anak melawat office Incik Hubby di Ukay Perdana..
Dah macam YB Melawat Kawasan pulak..
Hehehe..
Mula-mula malas juga nak mengikut..
Incik Hubby pujuk jugak sebab nak ajak Imad jumpa kawan dia, Tok Wan untuk berubat..
Kami sampai sebelum 'Asar..

* Sesi perbincangan..

Sementara tunggu kawan-kawan office Incik Hubby habis makan kat kedai bawah..
Kami duduk dalam bilik seminar..
Seronok la anak-anak main berkejaran ruang besar..



Usai solat dan layan anak-anak, Incik Hubby ajak saya jumpa Tok Wan..
Maka bermula la sesi soal jawab kami..
Bercerita apa yang patut, Tok Wan pun mulakan rawatan..
Kita usaha, kalau Imad di beri kesembuhan oleh Allah swt, Alhamdulillah syukur..
Waktu duduk melepak di ruang tamu, nampak la macam poster besar Incik Hubby dan peneraju office tu..
Dhiya pun cakap kat saya..
"Abu, can I take a picture with Yayah ?"
Saya pun dah siap-siap la nak snap gambar anak-anak dan Ayahnya..
Kebetulan Ayahnya duduk di ruang yang berdekatan..
Tengok-tengok anak-anak dah berlari ke poster besar Ayahnya..
Aduhai la anak..
Ayahnya geleng kepala je la..
Lepas Dhiya, Iyad pulak nak bergambar..
Layankan saja la..

* Nampak tak gambar Incik Hubby kat belakang tu ? Hahaha.. Kat sini la diorang sibuk nak bergambar..

Office tu dah macam mereka punya..
Sesuka hati nak berlari-lari, nak susun kerusi, nak jerit-jerit..
Kawan-kawan Incik Hubby pula, sporting nak melayan mereka..
Usai solat Maghrib, tengok kawan Incik Hubby, Papa Lote duk set up gitar dia..
Papa Lote ni gitaris untuk kumpulan Lipan Bara..
Ada sorang lagi Pak Tuan kami panggil..
Dia gitaris kumpulan Gamma..
Best betul tengok dia goreng..
Macam mini konsert pun iya jugak.. Hahaha..
Lepas sorang-sorang menyanyi..
Dia suruh saya pulak nyanyi lagu Siti Nurhaliza..
Memang takkkk laaaa.. Hahahaha..


*Siap pakej menari dengan Dhiya.. Hehehe..

Habis mini konsert, saya dan anak-anak makan malam di office Incik Hubby..
Anak-anak pun dah nampak penat seharian bermain..
Kami pulang dulu, sementara Incik Hubby masih lagi di office..
Sampai je rumah, kepala saya pun dah berat..
Dapat tidur sekejap je..
Lepas tu mata tak mahu lelap walaupun badan tak sihat..
Mujur juga anak-anak tak banyak kerenah..
Tertidur pulas sampai ke pagi..

Petang ni tadi, dalam keadaan badan tak berapa sihat..
Saya, Incik Hubby dan anak-anak ke HKL..
Ke Paediatrik untuk set kan appointment Imad..
Dah lama tak ke mari..
Rasanya paling last kami jejakkan kaki ke mari sekitar tahun 2013..
Mujur juga nurse yang ada tu masih kenal kami..
Seronok dia dapat jumpa Imad..
Settlekan apa yang patut, then balik rumah..

Waktu ini anak-anak semua dah tidur..
Saya je melayan mata yang tak mau lena..
Haishhh.. Pejam la mata..
Esok hari baru menanti..
Banyak pulak program saya esok..
Aduhaiiii..

-AkU-
Syurga Addin..
23:07 malam..

Read more…

Tuesday, October 11, 2016

~Gaya, Mutu, Keunggulan..~

Bismillahirrahmanirrahim...

Assalamu'alaikum wbt...

Petang semalam cuaca redup sangat..
Hujan gerimis muncul seketika..
Saat saya sedang melayan tetamu-tetamu istimewa..
Sedang berdiskusi, Incik Hubby call menitip pesan..

Packing Bag..

Incik Hubby outstation ke Kota Kinabalu..
Malam tadi pulang ke Kuala Lumpur, outstation di Semenanjung pula..
Setiap kali Incik Hubby outstation, saya yang akan siapkan segala persiapan..
Kata Incik Hubby, kerja saya "PERFECT 10"..
Hahaha.. Tak ada la perfect mana pun..
Ada ketika lupa juga apa yang patut..
Kata Incik Hubby, dia sangat percaya dan selesa jika saya yang packing beg dia..
Sebab saya tau apa keperluan dia dan dia tak perlu check beg tu semula untuk pastikan kandungan yang menepati jadual kerja dia..
So far Alhamdulillah, tak pernah mencacatkan kerja-kerja Incik Hubby sewaktu outstation..
Saya punya cara tersendiri untuk packing barang..
Disiplin yang diajar oleh Papa saya sewaktu kecil dahulu..
Dulu, setiap kali kami sekeluarga ingin pulang ke kampung atau bercuti kemana-mana..
Setiap orang akan punya kerja sendiri yang diamanahkan..
Saya biasanya dapat bahagian toiletries sebab itu antara kerja yang paling mudah buat anak kecil seperti saya waktu itu..
Tapi jika terlupa satu barang, impaknya sangat besar sebab melibatkan seluruh ahli keluarga..
Waktu ini, kami diajar tentang amanah dan tanggungjawab..
Cukup sekali kesalahan, selepas itu kami akan pastikan amanah dan tanggungjawab yang diberi akan dilaksanakan dengan sebaiknya..
Disiplin ini la yang saya bawa hingga ke hari ini..
Jadi tak ada masalah jika saya perlu packing barang untuk Incik Hubby saja, atau untuk sekeluarga sekiranya kami perlu ke mana-mana..
Dan pastinya tiada sebarang bantuan sebab anak-anak masih kecil dan Incik Hubby serah segalanya kepada saya.. Hehehe..





Gosok Baju..

Saya akui, saya antara yang sangat cerewet sewaktu iron baju..
Ini juga disiplin yang diajar oleh arwah Mama sewaktu saya masih kecil..
Saya sudah mula menggosok baju sendiri seawal darjah 3..
Sewaktu bersekolah menengah, saya diberi amanah untuk settlekan baju-baju sekolah adik-adik yang lain..
Dan biasanya saya juga yang dipertanggungjawabkan untuk menggosok baju kerja Papa dan arwah Mama..
Baju arwah Mama kebanyakannya kurung sutera asli..
Memang waktu itu, setiap minggu saya akan marathon iron baju..
Entah berapa puluh helai saya perlu iron..
Dan arwah Mama pentingkan kesempurnaan..
Saat itu saya belajar cara menggosok baju dengan sempurna..
Pastikan garis di baju tidak ada double line, kain kurung dilipat sama dan digosok luar dalam, garis di bahu mesti sama dengan garis di lengan, cara gosok seluar, dan bermacam lagi..
Maka kerja-kerja menggosok saya akan sedikit mengambil masa sebab saya sangat teliti..
Saya sukakan kekemasan, jadi tak hairan la jika saya mengambil masa yang lama untuk sehelai baju kemeja.. Hehehe..
Kata Incik Hubby, tak ada orang boleh lawan cara saya iron baju..
Melampau betul bodeknya.. hahaha..
Dan hasilnya, Incik Hubby rasa sangat berkeyakinan bila memakai baju yang saya iron..
Penampilan itu penting bila kerja kita berjumpa dengan orang..


Pemilihan Baju..

Incik Hubby memang tak pandai pilih baju..
Boleh kata, 95% baju-baju dia saya yang pilih dan belikan..
Saya tak pernah tanya dia suka atau tidak sebelum beli..
Saya hanya perlu beli dan siapkan..
Dan setiap kali itu, dia akan suka dan pakai dengan gembira..
Pernah sekali saya beli sehelai kemeja putih berbelang biru..
Sampai dah agak pudar warnanya, dia masih nak pakai sebab katanya selesa dan suka pakai..
Hingga la kolar baju itu ada sedikit koyak, baru la Incik Hubby sudah tidak lagi memakainya..

Penjagaan Baju..

Baju-baju kerja Incik Hubby memang saya basuh tangan..
Dari awal kawin lagi, saya tak pernah guna washing machine untuk segala pakaian kerja dia..
Alhamdulillah, dengan penjagaan yang betul pakaian kerja Incik Hubby dapat bertahan lama..
Saya pernah belikan 2 suit untuk Incik Hubby, rasanya dah 10 tahun usia suit itu, tapi masih nampak cantik dan baru lagi..
Kerap juga Incik Hubby pakai suit itu..

Seronok sangat sebenarnya bila tengok suami kita bergaya dan berketrampilan hasil dari "kerja" isteri..
Dan lagi best bila suami suka puji isteri kerana menghargai setiap "kerja-kerja" itu..
Alhamdulillah, Incik Hubby tak lokek dengan pujian..
Dan saya juga pasti, kerana penampilan yang terjaga begitu, ramai juga yang tertarik hati dengan Incik Hubby saya.. hehehe..
Tak kisah la, maknanya kerja-kerja saya berhasil..
Gaya, Mutu, Keunggulan seorang lelaki..
Di sebaliknya, pasti ada seorang wanita.. isteri..

-AkU-
Syurga Addin...
07:57 pagi..

Read more…

Wednesday, August 24, 2016

~Penyakit Lupa !~

Bismillahirrahmanirrahim...

Assalamu'alaikum wbt..

Penyakit pelupa ni bukan orang tua saja yang ada..
Orang muda pun ada jugak..
Nak pulak kalau kita buat kerja yang pelbagai dalam satu masa..
Lagi la penyakit pelupa ni suka bertapak kat kepala..

Tengah hari semalam, jiran Incik Hubby call..
Suara cemas minta panggilkan Incik Hubby untuk tengok rumahnya terbakar..
Maka, dengan info yang diberi, saya pun bergegas bagitau Incik Hubby suruh kesana..
Incik Hubby pergi dulu sebelum saya menyusul pula di belakang..
Sebelum simpang nak masuk ke kawasan taman perumahan tu, saya tinjau-tinjau juga kut ada nampak asap berkepul-kepul di udara..
Tapi tak nampak la pulak..
Bila masuk ke simpang rumahnya, tak nampak juga kereta banyak-banyak menyibuk nak jadi pemberita..
Pelik jugak, takkan rumah terbakar orang boleh relaks je duk dalam rumah..
Sampai di depan rumah itu, saya turun sekejap masuk setakat di halaman rumah..
Tunggu Incik Hubby keluar rumah, tanya apa benda yang terbakar..
Sebab tengok Incik Hubby cool je muka dia..
Katanya, bukan terbakar, tapi anak panaskan lauk lupa nak tutup api..
2 jam lebih juga rasanya periuk terbiar atas api..
Bomba dah datang dulu, potong padlock untuk masuk tengok apa yang terbakar..
Rupanya hanya asap saja yang keluar ikut tingkap dapur..
Jiran yang nampak, fikir rumah terbakar, call tuan rumah bagitau dan panggil bomba..
Alhamdulillah, tak ada apa kerosakan.. Hanya periuk je la kut rentung..
Sementara Incik Hubby buat apa yang patut, saya ke kedai hard ware yang berdekatan, beli semula padlock baru..
Elok je saya patah balik dari kedai, tuan punya rumah pun sampai..
Dah tak ada apa yang boleh bantu, saya pun bawak anak-anak balik rumah..
Tunggu Incik Hubby balik untuk tau cerita sebenar..
Kata Incik Hubby, kakak panaskan lauk..
Lepas tu duk sibuk buat kerja lain agaknya, lupa nak tutup api..
Sampai kat sekolah baru teringat..
Suruh abang dia balik rumah untuk tutup api..
Abang dia pun ambik masa yang lama sebelum balik rumah..
Kami dah sampai tu, baru si abang sampai..

*Gini la lebih kurang padlock yang bomba tu potong..

Cerita ni buat saya teringat masa zaman saya sekolah menengah dulu..
Masa tu saya tinggal di Flat Sri Sabah..
Arwah nenek ada lagi time tu..
Memang tugas saya untuk masak makanan tengah hari sebelum pi sekolah..
Lepas habis masak, saya pun letak cerek air..
Kononnya sempat la air tu masak sebelum saya pi sekolah..
Duk sibuk siapkan makanan nenek dan bersiap, saya lupa air tengah duk atas api..
Oh, nenek tak boleh nak berjalan sangat..
Maklum la dah umur 80 tahun lebih..
Lepas dah siap sepenuhnya, saya pun keluar rumah dan ke sekolah..
Memang tak teringat apa-apa dah time tu..
Balik sekolah petang tu, memang teruk saya kena marah dengan Papa..
Sebabnya, saya ke sekolah pukul 12.30 tengah hari..
Kakak saya balik dari sekolah pukul 2 petang..
Masuk je rumah, jumpa nenek terbaring kat lantai dapur..
Dan cerek air dah pun kering airnya sambil masih lagi berbunyi perlahan..
Kakak tutup api dan papah nenek masuk ke bilik..
Actually tak jauh pun dari bilik nenek ke dapur..
Tapi memandangkan kondisi nenek yang tak sihat tu, memang susah sangat la nenek nak sampai ke dapur dalam masa yang singkat..
Saya diam je kena marah time tu..
Habis dengar syarahan Papa..
Saya masuk ke bilik jumpa nenek..
Saya salam dan peluk nenek sambil menangis minta maaf..
Memang insaf sangat-sangat masa tu..
Lepas pada tragedi tu, memang saya sangat berhati-hati untuk tinggalkan rumah sebelum check kondisi dapur..
Dah kawin dan ada anak ni pun, kadang-kadang penyakit lupa nak tutup api ni datang jugak..
Ada la beberapa kali nasi hangit sebab saya lupa tengah jerang nasi atas api..
Iya, saya tak pernah guna rice cooker..
Kenapa ?? Entah la.. Dah terbiasa kut.. Hehehe..
Banyak kali dah Incik Hubby nak belikan, tapi saya kata masak atas api lagi best..
Tolak rezeki sungguh laa.. Hahahaha..

Tu la kisah yang masih lagi segar dalam ingatan saya bila terjadi benda yang sama pada jiran Incik Hubby ni..
Saya yakin, mesti ramai yang pelupa macam ni jugak..
Toksah kelentong la.. Hahahaha..

-AkU-
Syurga Addin..
03:07 pagi..

Read more…

Sunday, August 21, 2016

~Kisah Poligami..~

Bismillahirrahmanirrahim...

Assalamu'alaikum wbt...


Cuaca sangat panas sehari dua ni..
Sampaikan anak-anak, saya mandikan selang 3 jam sebab berpeluh sakan walau hanya duduk dalam rumah..
Pokok-pokok dihalaman juga ada yang telah layu walau puas saya siramkan dengan air pagi dan petang..
Hukum alam.. Panas dan hujan..
Bersyukur la, walaupun panas, kita masih ada tempat berlindung dari terik mentari..

Beberapa hari yang lalu, saya terima kisah duka dua orang sahabat..
Sedih sungguh saya mendengar perjalanan hidup mereka..
Kisah mereka berbeza situasi, namun isunya sama - POLIGAMI -
Sedikit sebanyak, kisah mereka saya jadikan panduan dalam hidup..
Kita seringkali merungut ketidaksempurnaan hidup kita..
Tanpa kita sedari ada orang yang lebih malang nasib mereka dari kita..
Kitakah yang terlupa untuk bersyukur ?
Saya kongsikan kisah mereka untuk tatapan dan sedikit pengajaran kepada kita..

Kisah Pertama..

Isteri pertama.. Saya namakan sebagai "Z"..
Z sudah bermadu lebih kurang 2 tahun..
Lumrah sebagai perempuan, Z juga tidak sanggup berpoligami pada awalnya..
Namun setelah difikir semasaknya, Z mula menerima D sebagai madunya..
Awal kehidupan, segalanya berjalan baik walau ada sedikit masalah..
Fitrah berumahtangga, apatah lagi yang berpoligami..
Walaupun begitu, mereka cuba juga atasi segala bencana yang menghampiri..
Namun panas rupanya tidak sampai ke petang..
Lama kelamaan masalah menjadi semakin besar dan tidak tertampung lagi..
Rumahtangga mereka mula berantakan..
Saban waktu Z didatangi mesej-mesej dari D..
Mesej-mesej yang mengandungi kata-kata hinaan dan penuh prasangka..
Hinggakan perhubungan antara Z dan suami mula di ambang keretakan..
Bermacam cara Z lakukan untuk memulihkan kembali hubungan mereka..
Sehingga la minggu lalu, Z menghantar mesej kepada kumpulan kami mengatakan suaminya sudah berubah..
Suami seakan mula untuk kembali kepada Z..
Z dipujuk rayu dan dimanja..
Gembira sangat kami mendengar berita itu..
Malangnya pelangi itu takkan selamanya menghiasi dada langit..
Datang mentari, pelangi juga turut sirna..
Hanya sempat menikmati musim cinta beberapa hari..
Suami berubah menjadi orang asing kembali..
Hingga Z sendiri buntu memikirkan salah dan silapnya..
Saban waktu cuba untuk berbincang, malangnya mesej-mesej Z dipandang sepi atau menerima balasan dengan kata-kata yang tidak patut untuk seorang isteri..
Dan ketika mesej-mesej dari D bertali arus menjengah kotak mesejnya..
Baru la Z tahu kisah sebenar, suami sudah tawar hati kepadanya..
Malangnya nasib seorang isteri..
Sudah la dimadukan, dibuang pula tanpa perasaan..
Z cuba mendapatkan nasihat dari pejabat agama, apakah langkah yang harus diambil..
Saya hanya mampu menjadi tempat dia mengadu..
Saya juga tiada kuasa untuk menasihati suami mahupun madunya..
Mereka masing-masing punya akal yang diberi Allah swt..
Guna la sebaiknya..
Menzalimi manusia lain semata-mata untuk mempertahankan nafsu kita..
Ini perlakuan yang sangat tidak boleh diterima..


Kisah Kedua..

Isteri kedua.. Saya namakan sebagai "M"..
M sudah bermadu lebih kurang 7 tahun..
Sebelum ini, M bekerja dan menetap di Selatan tanah air..
Manakala suami dan madunya menetap di Pantai Timur..
Perhubungan jarak jauh begitu hanya menemukan mereka waktu-waktu yang terluang saja..
Sehingga tahun ini, M dapat bertukar ke Pantai Timur..
Kami di dalam kumpulan juga bergembira dengan berita ini..
Dapat la M merasa keadilan poligami bila sudah tinggal berdekatan begini..
Apatah lagi M juga mengandung..
Pastinya bahagia datang menjengah antara M dan suaminya..
Malangnya bahagia yang didambakan bukan boleh diperolehi sekelip mata..
M masih tidak mendapat keadilan yang sepatutnya..
Perhubungan M dengan madunya tetap tidak baik..
M tetap sabar menempuh alam poligami..
Beberapa hari yang lalu, M menghantar mesej ke kumpulan, mengatakan dia ditahan di wad kerana turun darah..
Kami hanya mampu berdoa untuk keselamatan M dan kandungannya..
Apakandaya, kita hanya merancang, Allah yang menentukan segalanya..
Kandungan M keguguran, mungkin kerana M ambil masa untuk ke hospital..
M turun darah waktu maghrib, namun hanya dihantar ke hospital waktu tengah hari keesokan harinya..
Bila ditanya mengapa tidak memanggil suami..
Jawab M, suami di giliran rumah madu..
Andai dihubungi pastinya hanya makian yang diberi oleh madunya kerana mengganggu waktu dia bersama suami..
Bukan sekali dua terjadinya begini..
Tiada istilah emergency untuk diganggu waktu giliran..
Dan kesedihan berterusan menghiasi diri M bila mengenangkan suami dan madunya..
Alangkah tabahnya M kerana masih bertahan dalam situasi itu..
Dan saya hanya mampu memberi kata-kata semangat buat M terus melangkah menjalani sisa-sisa kehidupan yang entah bila akan berakhir..



Kisah mereka buat saya terfikir..
Sesekali saya merungut tentang hidup saya..
Dalam tak sedar, ada teman-teman saya yang kisah duka mereka lebih lagi dari kisah saya..
Adakala saya kurang bersyukur dengan nikmat bahagia yang Allah berikan..
Sedang dalam waktu yang sama, teman-teman saya sedang bergelut dalam derita tak sudah..
Tarik nafas, muhasabah diri..
Allah tidak turunkan ujian buat kita sekiranya kita tidak mampu menghadapinya..
Segala yang DIA beri, hanya la satu proses untuk mematangkan kita dan memberi pengajaran buat meneruskan kelangsungan hidup kita di muka bumiNYA ini..
Malangnya kita seringkali hanyut dalam ombak nafsu dan kata hati yang dikuasai syaitan..
Maka hidup la kita sebagai manusia yang terus-terusan bersuara dengan ketidakpuasan hati kita..
Ataghfirullahal'azim, ruginya kita saat dan ketika ini..



*Saya selalu tertanya-tanya.. Apakah saya boleh menjadi seorang "Kakak Madu" yang baik andaikata suatu masa nanti suami ditakdirkan berkahwin sekali lagi.. Jawab suami, InsyaAllah dia yakin.. 12 tahun bersama, dia sudah faham hati saya.. InsyaAllah.. Moga hati saya tidak tamak dengan kasih sayang kurniaan Allah swt..*

-AkU-
Syurga Addin..
06:27 pagi..

Read more…