Monday, February 2, 2015

~Cinta.. Hingga Hujung Nyawa..~

Bismillahirrahmanirrahim...

Assalamu'alaikum wtb...

Innalillahiwainnailaihiroji'un..

"...Hidup bukan untuk hidup,
Tapi hidup untuk Allah..
Hidup bukan untuk mati,
Tapi mati untuk hidup..."

Minggu yang lalu, group whatsapp Mama2 dikejutkan dengan berita seorang dari teman kami mengalami kemalangan..
Dan yang lebih menyedihkan lagi suami kepadanya telah meninggal dunia akibat dari kemalangan itu..
Dan teman itu sendiri mengalami patah kaki, patah jari dan luka di beberapa tempat..
Termenung sekejap aku pagi itu memandang kejauhan..
Segala milik Allah, kalau tidak sekarang, suatu masa nanti pasti akan kembali kepadaNYA..
Segalanya itu sudah termaktub dalam perjanjian kita dengan Pencipta..

Terfikir aku..
Kalau la itu terjadi pada diri aku sendiri..
Bagaimana agaknya keadaan aku..
Seorang lelaki yang sudah bertahun-tahun berkongsi segala-galanya..
Bertahun berkasih sayang..
Bertahun bergurau senda..
Bertahun berjanji setia..
Bertahun hidup bersama..
Secara tiba-tiba "diambil" pergi tanpa kerelaan dan kesediaan kita..
Pastinya menjadi persoalan..
Mengapa aku yang terpilih untuk diduga begini ???
Aduhhhh.. Tak terbayang di fikiran..
Panjang sungguh keluhan aku pagi itu..
Aku renung wajah suami.. Lama..
Kalau la wajah ini yang "dirampas" pergi..
Harus nanar aku jadinya..
Aku belum sanggup ditinggal sendirian..
Menghadapi sepi hari tanpa teman..
Melewati musim tua seorangan..
Tersedar lamunan yang panjang dihiasi butir-butir jernih yang semakin galak gugur menyentuh pipi..
Aku lantas bangkit mengambil wudhu'..
Mengadu padaNYA resah hati..
Bermohon padaNYA ketenangan jiwa..
Meminta padaNYA kekuatan diri..
Redha pada setiap suratanNYA..
Moga rahmat dan restuNYA senantiasa bersama setiap helaan nafas dan setiap jejak langkahku..
InsyaAllah, Ameen..



*Buat teman ini.. Bersabar la.. Anda sedang diuji imanmu oleh Allah swt.. Benar, berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul beban.. Bersabar dan redha la dengan ketentuanNYA.. Mungkin rasa sedih kami yang melihat, tak standing dengan rasa hati anda.. Namun percaya la, bahu kami senantiasa tersedia untuk anda bersandar, mengadu duka, menangis hiba.. Dan tangan kami akan setiap ketika terbuka saat anda perlukan pelukan buat penenang jiwa.. Mungkin kata-kata aku tidak mampu menenangkan jiwa yang sedang sendu.. Namun percaya la, setiap yang berlaku pasti ada hikmah yang Allah swt telah sediakan buat anda.. Yakin dan redha, mudah-mudahan ketenangan milik anda abadi.. InsyaAllah.. Ameen, yarobbal'alameen..*

-AkU-
Syurga Addin..
00:27 tengah malam..

1 comment:

  1. pertemuan perpisahan lumrah kehidupan...huhuhu

    ReplyDelete