Tuesday, June 19, 2012

~Kematian..~


Bismillahirrahmanirrahim...

Assalamu'alaikum wbt...

KEMATIAN..

Saat dihadapkan dengan berita kematian..
Serentak hati ini menjadi sayu.. sesayunya..
Biarpun bukan dari kalangan ahli keluarga..
Namun berita tentang kematian itu..
Tetap mampu merentap tangkai jiwa..

Sewaktu dihadapkan dengan kematian arwah atuk dulu..
Usia aku baru menjangkau 4 tahun..
Biarpun belum mampu mengerti sepenuhnya apa itu kematian..
Namun pemergian atuk di kala pagi baru menjengah rupa..
Tetap menitiskan mutiara di kolam mataku..

Kemudiannya..
Di waktu usia 11 tahun..
Arwah Ngah pula dijemput menemui PENCIPTA..
Ahhhh.. Di kala ini jantung bagaikan berhenti..
Apatah pula sehari sebelum tu, sewaktu melawat Ngah di hospital..
Ngah sangat sihat dan bertenaga..
Tiba-tiba saat Subuh belum pun menjelma..
Ngah telah pergi selama-lamanya..
Benar.. Allah lebih menyayangi Ngah dari aku..
Sepanjang perjalanan dari Kuala Lumpur ke Melaka menaiki van jenazah..
Mata aku tak pernah kering dari airmata..
Ahhhh.. Kenangan itu sukar sekali terpadam..

Selang 4 tahun selepas Ngah pergi..
Arwah nenek pula menyusul..
Nenek pergi ketika dipangkuan aku..
Ahhhh.. Pertama kali dihadapkan dengan keadaan sedemikian..
Aku berlari keluar dari rumah..
Tak mampu menatap wajah nenek..
Tiada airmata tika itu..
Namun hati aku telah basah..
Saat ini aku belajar untuk tidak menangis..
Biarpun jiwa merintih pilu..
Seperti arwah Ngah..
Aku juga turut mengiringi nenek dalam van Jenazah menuju ke Melaka..
Aku terus hidup dalam kenangan bersama nenek..

Dan ketika usia aku mencecah 20 tahun..
Arwah mama pula menghembuskan nafas yang terakhir..
Bukan di pangkuan aku, tapi di depan mata aku..
Dan aku lebih dari bersedia tika itu..
Tiada airmata bukan bermakna aku tak sedih..
Tapi segalanya aku simpan dari penglihatan orang lain..
Benar.. Hiba mengelilingi dunia aku tika itu..
Apatah lagi sebelum itu, hari-hari aku bersama mama di hospital..
Aku mengiringi jenazah mama ke kuburan..
Tenanglah mama di sana..

Minggu lepas hari Rabu..
Bekas abang ipar aku pula menyusul mereka-mereka yang di atas..
Biarpun hanya bekas abang ipar..
Tapi dia pernah bersama kakak aku..
Maka perasaan hormat sebagai adik masih wujud dalam diri..
Bersama-sama suami, aku bawa diri ke rumah ibunya di Selayang..
Sebagai memberi penghormatan yang terakhir..
Kisah pemergian yang sangat tragis..
Andai kalian menonton berita di semua tv pada hari Rabu itu..
Maka kalian akan tahu kisah ini..

Mengingati mati, semerta hati aku merasa takut..
Ya takut ! kerana pasti aku belum bersedia untuk menghadapinya..
Entah amalan dan bekalan apa yang dapat aku bawa bersama nanti..
Amal ibadat yang tak seberapa..
Aduhhh.. Sentiasa, perkara kematian ini memenuhi pemikiran aku..
Semoga aku tergolong dalam golongan mereka-mereka yang diredhai Allah kehidupannya di dunia dan di akhirat.. InsyaAllah.. Aameen..



*Kita berpisah disini.. Sementara aku menanti kematian menjemput aku "pergi"...*

-AkU-
Syurga Addin..
00:37 tengah malam..

2 comments:

  1. Semoga mati kita dalam husnul khotimah...Insya Allah...Aminnn

    ReplyDelete