Sunday, July 31, 2016

~Bila Cinta Ditolak..~

Bismillahirrahmanirrahim...

Assalamu'alaikum wbt...

Beberapa hari yang lalu..
Ada seorang teman pangkat adik-adik mesej saya di Whatsapp..
Dia tanya pernahkah saya direject ?
Atau maksud sebenarnya, pernahkah cinta saya ditolak..
Saya ketawa dulu sebelum menjawab sepatah.. "Twice".. Hahhahaha..
Dia tanya apa yang saya buat lepas kena reject..
Aduhaiiii.. Takkan la nak lompat bintang pulak Cik Adik oiiiii..
Betul, dua kali saya di reject..
Oleh orang yang berlainan..

Penolakan yang pertama sewaktu saya di sekolah..
Actually, ini bukan la cinta sangat pun..
Saya cuma suka keperibadian dia..
Bezanya dia setahun berusia dari saya..
Dia antara orang kuat sebuah pasukan unit beruniform..
Dan saya sebagai AJK unit beruniform yang lain..
Maka, setiap aktiviti hari Sabtu kami pasti bertemu..
Dia seorang yang agak chubby, suka tersenyum, baik hati, bertanggungjawab, ceria dan banyak lagi dalam senarai..
Dari perkenalan pertama, kami berkawan baik..
Hingga bahasa tubuh dia menunjukkan sesuatu yang berlainan..
Layanan dia pada saya melebihi dari mereka yang lain..
Suasana itu berterusan hingga la suatu hari saya mendapat berita dia kemalangan ngeri..
Berbulan saya tetap setia menanti dia..
Akhirnya dia kembali semula ke sekolah, walau dalam keadaan tidak sempurna..
Namun tidak pernah sekalipun merubah hati saya..
Layanan saya tak pernah berubah..
Cuma dia.. Ya ! Cuma dia yang berubah..
Dia yang cuba menjauhkan diri..
Dan satu pertemuan menceritakan segalanya..
Katanya dia tak layak untuk saya sebab tak sempurna macam dulu..
Puas saya terangkan, saya tak menilai pada kesempurnaan fizikal..
Namun malangnya, tetap saya ditolak..
Sedih ?? Ya, memang sedih..
Saya menanti dia cukup lama, tapi tetap ditolak..
Tapi disebabkan waktu itu saya masih budak sekolah, so takde la ambik tindakan yang bukan-bukan..
Saya cuma menjauhkan diri dari dia..
Sesekali memandang dia di kejauhan bila ada kesempatan.. Itu sahaja..
Dan kami terus berpisah bila sekolah tamat..
Cuma sekarang berhubung di media sosial sebagai kenalan biasa..

Kisah yang kedua waktu saya sudahpun berkerjaya..
Kami sebaya, satu sekolah dulu..
Persahabatan di sekolah terus bersambung sehingga masing-masing berkerjaya..
Dia antara sahabat baik yang pernah saya miliki..
Setiap hari kami akan berbual di talian tak kira waktu..
Setiap hari tanpa culas..
Hanya sesekali berjumpa bila ada kesempatan..
Entah la, saya yang salah anggap atau dia yang terlebih melayan..
Maka sekali lagi saya jatuh hati..
Bila dia tidak bertindak, saya yang beranikan diri "melamar" hati dia..
Malang sekali lagi, bila saya di reject..
Apa la nasib waktu itu..
Walaupun ditolak, namun kami tetap berkawan..
Hingga la suatu ketika dia mula berubah..
Dari perbualan yang mesra setiap hari..
Dia mula menjarakkan hari..
Bicara juga sudah mula berubah rentak..
Sehingga cukup suatu waktu, hanya saya yang mengejar bayang..
Sedang dia, cuba melarikan diri..
Sampai la satu masa, saya mendapat berita dia bakal bersatu dengan seseorang yang lain..
Apa rasa hati saya ?? Hmmmm..
Rasa macam hati ni dikelar-kelar dengan pisau yang tajam dan berbisa..
Sakit yang tak terkata..
Saya habiskan masa dengan menangis dan terus menangis..
Setahun saya habiskan meratap cinta yang tak kesampaian..
Bodoh kann ??? Hahaha..
Tapi itu yang biasanya gadis sebaya saya akan lakukan..
Kerana luka itu, saya tutup hati untuk lelaki..
Cadangnya tak mau bercinta lagi..
Kalau ada yang sesuai, terus nikah..
Penat rasa nak bercinta lagi..

Itu pengalaman saya putus terpaksa.. hehehe..
Ada orang lain punya pengalaman lebih sadis lagi..
Waktu ini, bila dikenang balik..
Spontan saya cakap..
"Bodohnya rasa buat macam tu.." hahaha..
Tapi, itu la.. Kita belajar dari pengalaman..
Allah dah sediakan yang lebih baik dari mereka-mereka..
Bersangka baik denganNYA..

Habis saya bercerita, saya dengar dia mengeluh panjang..
Saya tanya kenapa mengeluh..
Jawab dia, kisah saya lebih menyayat hati dari kisah dia..
Saya kata, takde la sedih mana pun sebenarnya..
Tapi bila kita turut sangat rasa hati..
Kita akan jadi orang yang selemah-lemahnya bila diduga sebegitu..
Sekurang-kurangnya Allah dah tunjukkan sikap sebenar mereka sebelum hubungan antara kita pergi jauh lagi..
Tak perlu terus hanyut dengan kesedihan yang tak memberi erti apa pun..
Move on..
Cinta manusia belum mampu menjanjikan penempatan kita di syurga akhirat..
Berpada-pada dalam menyerahkan hati..
Agar bila dihadiahkan luka, kita tak membazir tangisan untuk yang sia-sia..





*Malam tadi terasa nak tengok movie Laila Isabella ni pulak.. Suka tengok Nasha Aziz.. Cantik sangat.. Hehehe..

-AkU-
Syurga Addin..
09:37 pagi..

1 comment: